Wikileaks Bocorkan Jumlah Kematian AS Sebenarnya Di Afghan

WASHINGTON (Berita SuaraMedia) - Sekitar 90.000 catatan militer AS bocor. Dua surat kabar dan majalah dengan akses ke dokumen-dokumen melaporkan pada hari Selasa waktu setempat (16/8) bahwa catatan itu dikumpulkan dari serangan-demi serangan selama enam tahun perang Afghanistan, termasuk insiden yang tidak dilaporkan dari pembunuhan warga sipil Afghanistan serta operasi-operasi rahasia melawan tokoh Taliban.

Organisasi online Wikileaks diperkirakan memposting dokumen tersebut pada situs webnya pada hari Minggu waktu setempat (16/8). Kantor berita New York Times, Guardian London dan surat kabar mingguan Jerman Der Spiegel diberi akses awal ke dokumen itu.


Gedung Putih mengutuk pengungkapan dokumen tersebut, mengatakan "menempatkan kehidupan Amerika dan mitra kami dalam risiko."

Dalam pernyataannya, penasehat keamanan nasional Gedung Putih Jenderal Jim Jones bersusah payah untuk menunjukkan bahwa dokumen-dokumen tersebut menggambarkan periode dari Januari 2004 sampai Desember 2009, selama pemerintahan Presiden George W. Bush.

Itu sebelum "Presiden Obama mengumumkan strategi baru dengan peningkatan yang substansial dalam sumber daya untuk Afganistan, dan meningkatkan fokus pada surga aman al Qaeda dan Taliban di Pakistan, justru karena situasi yang suram yang telah dikembangkan selama beberapa tahun," kata Jones.

Kantor berita Times mengatakan dokumen-dokumen itu termasuk telegram yang diklasifikasikan dan penilaian antara pejabat militer dan diplomat - menggambarkan kekhawatiran AS bahwa dinas intelijen Pakistan benar-benar membantu perlawnan Afghanistan.

Menurut pemberitaan Times, dokumen-dokumen itu menyiratkan bahwa Pakistan "memungkinkan perwakilan layanan mata-mata untuk bertemu langsung dengan Taliban dalam sesi strategi rahasia untuk mengatur jaringan dari kelompok-kelompok militan yang berperang melawan tentara Amerika di Afghanistan, dan bahkan merencanakan untuk membunuh para pemimpin Afghanistan."

Tetapi, kantor berita The Guardian, menafsirkan dokumen itu secara berbeda, mengatakan bahwa mereka "gagal untuk memberikan bukti yang meyakinkan" untuk keterlibatan antara badan intelijen Pakistan dan Taliban.

Jones pada hari Minggu memuji kemitraan yang lebih dalam antara AS dan Pakistan, mengatakan, "Kerjasama kontra-terorisme telah menyebabkan pukulan yang signifikan terhadap kepemimpinan Al Qaeda." Namun, ia meminta Pakistan untuk melanjutkan "pergeseran strategis terhadap kelompok-kelompok perlawanan."

Pemberitaan Guardian berfokus hanya pada dokumen-dokumen yang dikatakan mengungkapkan "bagaimana unit rahasia 'hitam' dari pasukan khusus memburu pemimpin Taliban untuk membunuh atau menangkap mereka tanpa pengadilan" dan "bagaimana AS menutupi bukti bahwa Taliban telah mengakuisisi rudal permukaan-ke-udara yang mematikan."

Agensi berita Der Spiegel, sementara itu, melaporkan bahwa catatan menunjukkan petugas keamanan Afghanistan sebagai korban tak berdaya dari serangan Taliban.

Majalah ini mengatakan dokumen menunjukkan ancaman yang tumbuh di utara, di mana tentara Jerman ditempatkan.

Dokumen yang diklasifikasikan itu umumnya merupakan apa yang disebut "intelijen mentah", sejenis laporan dari perwira muda di lapangan yang oleh analis dipakai untuk menasihati pembuat kebijakan, bukan dokumen tingkat tinggi pemerintah yang menyatakan kebijakan pemerintah AS.

Sementara dokumen memberikan pandangan sekilas dari dunia yang jarang terlihat publik, itu secara keseluruhan menggambarkan sesuatu yang sudah akrab bagi kebanyakan orang Amerika. Para pejabat Amerika telah secara terbuka mencela kerjasama pejabat Pakistan 'dengan beberapa kelompok perlawanan, seperti jaringan Haqqani di wilayah kesukuan Pakistan.

Jenderal Stanley McChrystal, yang baru saja dipecat, yang memimpin upaya perang Afghan, menjadikan melindungi warga sipil Afghanistan sebagai salah satu dari perintah utamanya, mengeluh bahwa terlalu banyak warga Afghan telah tanpa sengaja dibunuh oleh senjata Barat.

Seorang pejabat Amerika mengatakan, pemerintahan Obama telah mengatakan kepada pejabat Pakistan dan Afghanistan apa yang diharapkan dari perilisan dokumen itu, dalam rangka untuk mencegah beberapa hal yang lebih memalukan.

Seorang pejabat Amerika lainnya mengatakan mungkin diperlukan waktu beberapa hari untuk menyisir semua dokumen untuk melihat apa yang mereka maksud untuk upaya perang Amerika Serikat dan menentukan potensi kerusakan mereka untuk keamanan nasional. Pejabat itu menambahkan bahwa Amerika Serikat tidak yakin siapa sumber yang membocorkan dokumen tersebut.

Kedua pejabat berbicara dengan syarat anonim agar dapat berkomentar mengenai rilisan bahan yang diklasifikasikan itu.

Badan-badan pemerintah AS telah bersiap untuk perilisan ribuan dokumen yang lebih diklasifikasikan sejak kebocoran video kokpit helikopter dari pertempuran 2007 di Baghdad yang diklasifikasikan. Kebocoran itu disalahkan pada analis intelijen Angkatan Darat Amerika Serikat yang bekerja di Irak.

SPC. Bradley Manning, 22, dari Potomac, Md, ditangkap di Irak dan dijatuhi tuduhan pada awal bulan ini atas beberapa kesalahan penanganan dan membocorkan data rahasia, setelah mantan hacker menyerahkan ia kepada yang berwenang. Manning telah berkata kepada hacker itu, Adrian Lamo, bahwa ia mengunduh 260.000 dokumen yang diklasifikasikan atau telegram sensitif Departemen Negara dan mengirimkannya melalui komputer ke situs Wikileaks.org.

Lamo menyerahkan Manning ke pemerintah AS, mengatakan ia tidak bisa hidup dengan pikiran bahwa perilisan dokumen tersebut mungkin bisa membuat seseorang terbunuh


StumpleUpon DiggIt! Del.icio.us Blinklist Yahoo Furl Technorati Simpy Spurl Reddit Google Twitter FaceBook

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright 2011 Metal Blogspot - Template by Kautau Dot Com - Editor premium idwebstore