Sebutan Kasar Kini Makin Sering Muncul Di Televisi

 
Salah satu pasal dalam UU Penyiaran menyebutkan bahwa siaran wajib mengandung informasi, pendidikan, hiburan dan manfaat untuk pembentukan intelektualitas.Namun, siaran televisi saat ini justru makin sering menyebutkan kata-kata kasar. Seperti sableng, gila dan kurang waras.

''Jika diisi hal-hal yang tidak baik, tayangan televisi yang berulang terus itu akan mempengaruhi kejiwaan seseorang,'' tutur Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Bandung, Atie Rachmiatie, dalam 'Pertemuan Peningkatan Peran Media Massa tentang Kesehatan Jiwa' di Bandung.


Sebutan kasar itu akan menjadi hal yang dianggap lazim. Pembawa acara atau host di beberapa tayangan musik dan juga drama realitas di beberapa televisi menyebutkan kata-kata 'orang gila' untuk sebutan sebuah peran di dalamnya.


Sementara, data KPI menyebutkan terjadi peningkatan luar biasa akses terhadap televisi. Pada tahun 2005, hanya 78,22 persen yang memiliki akses menonton televisi. Angka tersebut naik menjadi 94 persen pada 2011.


''Televisi menjadi primadona sampai ke kampung-kampung,'' tutur Atie.


Dengan data ini, pengaruh tayangan dengan kata-kata kasar akan semakin kuat di masyarakat. Fungsi pendidikan di tayangan televisi pun dikesampingkan. ''Lebih banyak stasiun televisi yang mengutamakan sensasional,'' tutur dia.


StumpleUpon DiggIt! Del.icio.us Blinklist Yahoo Furl Technorati Simpy Spurl Reddit Google Twitter FaceBook

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright 2011 Metal Blogspot - Template by Kautau Dot Com - Editor premium idwebstore