Inilah 10 Negara Yang Sangat Rawan Dan Berbahaya Bagi Umat Kristen

Kekristenan mungkin telah menjadi salah satu agama dominan di dunia, tapi masih ada banyak tempat di mana umat Kristen dianiaya, direbut, disiksa, dan bahkan dibunuh karena iman mereka. Seringkali ini terjadi sebagai bagian dari kebijakan pemerintah atau agama. Media Barat sering di bawah-laporan insiden ini, takut untuk menyinggung perasaan budaya. Akibatnya, banyak berita ini harus diambil dari publikasi sekuler hak asasi manusia dan kelompok-kelompok pengawas agama. Berikut ini adalah Top 10 Negara Paling Berbahaya bagi orang Kristen, sebagai peringkat oleh the Open Doors World Watch List.

10. Laos

Populasi: 6,4 juta; 200.000 orang Kristen
Agama utama: Buddhisme
Pemerintah: Negara Komunis

Sikap pemerintah terhadap umat Kristen Laos terbuka bermusuhan. Berwenang Laos, bersama dengan banyak di masyarakat Lao, melihat Kristen Protestan (dan Hmong Kristen pada khususnya) sebagai ancaman Amerika untuk pemerintahan Komunis. Gereja-gereja Kristen tidak dapat beroperasi secara bebas dan Kristen dibatasi dalam keluarga mereka dan peran masyarakat. Banyak orang percaya Laos bertahan tekanan fisik dan emosional ekstrim untuk meninggalkan iman mereka.

Contoh kasus: pada 2010, 29 orang Kristen tewas dan sedikitnya 20 orang ditangkap dan ditahan tanpa pengadilan, sementara beberapa gereja dihancurkan. Pada bulan Januari tahun yang sama, 11 keluarga Kristen di Laos 'Saravan provinsi diusir dari desa mereka dan masuk ke hutan setelah menolak untuk menyangkal iman mereka.

9. Uzbekistan

Populasi: 27,5 juta; 208.600 orang Kristen
Utama Agama: Islam
Pemerintah: Republik

Tekanan pada Uzbekistan Kristen meningkat tahun lalu. Jumlah penggerebekan di gereja berduri dan denda untuk kegiatan agama yang ilegal sekarang melebihi 100 kali upah bulanan minimum. Hukuman penjara jangka pendek (3-15 hari) sering dijatuhkan sebagai hukuman untuk kegiatan agama Kristen, dan 27 tahun misionaris Baptis Tohar Haydarov telah dijatuhi hukuman penjara sepuluh tahun 'pada (mungkin direkayasa) biaya obat. Banding sedang dipersiapkan untuk pembebasannya.

Banyak gereja juga kehilangan pendaftaran mereka dan beberapa bangunan mereka pada tahun 2010 juga. Kristen baru-baru ini mengubah juga mengalami kehilangan pekerjaan, pemukulan, penolakan sosial dan sering pengusiran dari rumah keluarga.

8. Iraq

Populasi: 30,7 juta; 334.000 orang Kristen
Utama Agama: Islam
Pemerintahan: Demokrasi Parlementer

Jangan tertipu oleh semua tentara Amerika: kekerasan terhadap orang Kristen di Irak meningkat, dengan sejumlah besar orang percaya tewas dan terluka. "Target pembunuhan 'orang Kristen di Mosul selama menjalankan-sampai dengan pemilu 2010 Maret menyebabkan banyak orang Kristen untuk meninggalkan desa mereka dan menetap di dataran Niniwe. Ketakutan dari 'ghetto Kristen' di Bagdad lahir hari itu. Paus Benediktus XVI bahkan membuat seruan untuk keselamatan orang Kristen Irak selama ini.

Serangan terhadap bangunan gereja dan lembaga Kristen juga meningkat pada paruh kedua tahun 2010, dan setidaknya 58 orang Kristen tewas dalam serangan bom di sebuah gereja Bagdad selama Misa sore di bulan Oktober tahun itu.

7. Yaman

Populasi: 23,6 juta; orang Kristen sangat sedikit
Utama Agama: Islam
Pemerintah: Republik

Agama negara adalah Islam Yaman, dan hukum syariah adalah sumber dari semua masalah hukum. Asing memiliki kebebasan beragama yang terbatas, namun penginjilan dalam bentuk apapun sangat dilarang. Kasus di titik: beberapa pekerja asing dideportasi pada 2010 untuk mendiskusikan agama Kristen dengan (bermaksud baik) Muslim yang bertanya tentang hal itu.

Selain itu, Yaman tidak diperbolehkan untuk meninggalkan Islam, mereka yang masuk Kristen menghadapi penganiayaan dari keluarga, pemerintah, dan kelompok-kelompok ekstremis. Lebih buruk lagi, gerakan teroris dan separatis dibuat Yaman baru-baru ini sangat tidak stabil. Pekerja bantuan Kristen Yohanes Hentschel, Sabine istrinya, dan anak-anak mereka Lydia, Anna dan Simon, bersama dengan insinyur menikah Anthony Inggris Saunders di antara sembilan warga asing diculik di Yaman di provinsi utara-barat Saada.

Tahun lalu Anna dan Lydia (3 dan 5 tahun berturut-turut) diselamatkan oleh pasukan keamanan dari Arab Saudi tetangga. Tapi Saudi juga menemukan mayat tiga orang Kristen lain yang juga diculik, siswa Alkitab Jerman Rita Stumpp, Anita Gruenwald, dan guru Korea Selatan, Eom Muda Sun. Peneliti Jerman dan Inggris sejak mengakhiri pencarian aktif mereka untuk para sandera lainnya.

6. Maldives

Populasi: 311.000; orang Kristen sangat sedikit
Utama Agama: Islam
Pemerintah: Republik

Semua warga negara harus Muslim di Maladewa, sebagai hukum syariah melarang praktek agama apapun kecuali Islam. Gereja-gereja Kristen dilarang, dan mengimpor literatur Kristen ke negara itu sangat dilarang.

Peraturan baru yang mengatur praktik agama diresmikan oleh pemerintah pada tahun 2010, dan kebijakan ketat telah diterapkan pada wisatawan setelah beberapa ditemukan dengan Alkitab. Beberapa orang percaya asli di Maladewa terisolasi dari yang lain dan sangat erat dipantau oleh penegak hukum, otoritas agama, dan penduduk lokal.

5. Somalia

Populasi: 9,1 juta; orang Kristen sangat sedikit
Utama Agama: Islam
Pemerintah: bermurah hati digambarkan sebagai 'Transisi'

Somalia sebagai sebuah "negara" telah tanpa pemerintah pusat yang efektif sejak 1991. Ini berbahaya bagi siapa saja untuk tinggal di sana, tetapi ganda berbahaya untuk menjadi seorang Kristen.

Setidaknya lima belas orang Kristen dibunuh oleh gerilyawan Al-Shabaab di 2009, dan mereka menewaskan sedikitnya delapan orang Kristen pada tahun 2010. Jadi tak heran seperempat dari semua orang Kristen telah meninggalkan negeri ini. Beberapa orang percaya yang tersisa sangat dianiaya dan harus mempraktekkan iman mereka secara rahasia, karena mereka akan dibunuh di depan anak-anak mereka seperti Kristen mengkonversi Osman Abdullah Fataho.

Al-Shabaab telah mengambil kontrol dari sebagian besar wilayah Somalia selatan, dan mereka memiliki tujuan yang dinyatakan untuk menghapus Kristen dari seluruh Somalia. Namun, indikasi terakhir petunjuk mereka mungkin kehilangan popularitas.

4. Arab Saudi

Populasi: 25,7 juta; 565.400 orang Kristen
Utama Agama: Islam
Pemerintah: Monarki

Tidak ada kebebasan beragama di kerajaan Islam Arab Saudi. Publik non-muslim ibadah adalah benar-benar dilarang, dan konversi ke Kristen - murtad dirasakan - adalah hukuman mati. Kebanyakan orang Kristen ada dimonitor pekerja asing yang diizinkan untuk beribadah secara pribadi dalam senyawa 'asing' terisolasi, dan bahkan kemudian mereka kadang-kadang menghadapi kesulitan.

Sebagai contoh, dua belas Filipina Kristen dan imam ditangkap saat menghadiri layanan di rumah pribadi pada bulan Oktober 2010. Mereka didakwa secara verbal dengan 'menghujat Islam "dan hormat dilarang untuk hidup dari Arab Saudi (deportasi yang tenang adalah taktik baru dari polisi-religius ia menghindari sorotan media yang berat tangan penangkapan menghasilkan).

Percaya saudi takut terbuka tentang iman mereka, bahkan dengan keluarga mereka. Ada juga laporan dari beberapa orang Kristen secara fisik dirugikan untuk iman mereka pada tahun 2010.

3. Afghanistan

Populasi: 28.150.000; beberapa orang Kristen
Utama Agama: Islam
Pemerintah: Republik Islam

Kristen terbuka di Afghanistan menghadapi tekanan konstan dari agen keluarga, masyarakat dan pemerintah. Orang percaya biasanya menyimpan profil yang sangat rendah dan tidak pernah bertemu bersama publik. Pada bulan Juni 2010, wakil sekretaris Parlemen menyerukan eksekusi Kristen bertobat setelah melihat pembaptisan orang Kristen Afghanistan di sebuah televisi Afghanistan (koreksi-THE televisi Afghanistan).

Akibatnya, banyak orang Kristen yang bersembunyi, dan pada bulan Agustus 2010 Taliban menembak dan membunuh sepuluh anggota tim medis Kristen yang telah memberikan perawatan mata dan perawatan kesehatan lainnya di desa-desa terpencil Afghanistan utara.

2. Iran

Populasi: 74.200.000; 450.000 orang Kristen
Utama Agama: Islam
Pemerintah: Republik Islam

Ada peningkatan tajam dalam jumlah orang Kristen ditangkap di Iran selama 2010. Meskipun beberapa kemudian dibebaskan, tekanan pada gereja Kristen masih sangat tinggi. Banyak dari sekitar 450.000 orang percaya dari berbagai latar belakang Muslim hidup dalam ketakutan akan pelecehan oleh pemerintah.

Bahkan lebih buruk, rezim telah kehilangan banyak kredibilitas berikut pergolakan sosial dari Pemilu 2009 dan demonstrasi berikutnya. Dalam upaya transparan untuk mengalihkan perhatian dari protes terus, pemerintah Iran telah memukul terhadap umat Kristen dengan semangat yang lebih besar.

1. Korea Utara

Populasi: 20 juta; 400.000 orang Kristen
Utama Agama: Ateisme
Pemerintah: Kediktatoran Komunis Dinasti

Korea Utara penganiayaan orang Kristen tidak mengenal sama, dan menjadi seorang Kristen ada dianggap salah satu kejahatan terburuk yang mungkin terjadi. Korea Utara menganggap dogma komunis agama sebagai 'candu' dari orang-orang, kecuali tentu saja bahwa agama adalah kultus kepribadian 'Pemimpin Besar' Kim Il Sung atau anaknya, 'Dear Leader' Kim Jong Il.

Korea Utara orang Kristen harus menyembunyikan iman mereka setiap saat, dan orangtua Kristen tidak dapat mengajarkan iman mereka kepada anak-anak mereka sampai anak-anak cukup umur untuk memahami bahaya (dan bagi orang tua untuk memastikan anak-anak mereka tidak akan mengubah mereka dalam). Hanya memiliki sebuah Alkitab di Korea Utara adalah alasan untuk eksekusi atau laku ke kamp kerja keras (dasarnya gulag).

Pada tahun 2010 ratusan orang Kristen ditangkap: ada yang terbuka dieksekusi, sementara yang lain dihukum kamp kerja paksa. Meskipun risiko, gereja Kristen bertumbuh: diperkirakan 400.000 orang percaya sekarang menyanyikan himne diam di ruang bawah tanah sempit bangunan runtuh.


StumpleUpon DiggIt! Del.icio.us Blinklist Yahoo Furl Technorati Simpy Spurl Reddit Google Twitter FaceBook

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright 2011 Metal Blogspot - Template by Kautau Dot Com - Editor premium idwebstore