Hati-Hati: AS Gunakan Facebook Dan Twitter Provokasi Rakyat Iran

Setelah Propaganda Media sosial facebook dan twetter berhasil membantu gerakan-gerakan akar rumput melemparkan rezim represif di Tunisia dan Mesir, Departemen Luar Negeri beralih ke Twitter untuk mendorong kelompok-kelompok oposisi di Iran, di mana ribuan bentrok dengan polisi hari Senin (14/02) dalam demonstrasi anti-pemerintah terbesar di negara tersebut dalam lebih dari satu tahun.

Pengunjuk rasa Iran bentrok dengan polisi anti huru-hara saat demonstrasi anti-pemerintah berlangsung di Teheran pada hari Senin (14/2) waktu setempat.

Departemen Luar Negeri mulai tweeting pesan dalam bahasa Persia pada hari Minggu pada dua account Twitter: @ USAdarFarsi dan @ USAbilAraby.

“Kami ingin bergabung dalam percakapan Anda,” kata salah satu tweet.

“AS meminta Iran untuk memungkinkan orang untuk menikmati hak-hak universal yang sama untuk berkumpul secara damai, berdemonstrasi seperti di Kairo,” kata yang lain. Pekan lalu, Departemen Luar Negeri meluncurkan Twitter feed dalam bahasa Arab.

“Ada percakapan nyata, bersemangat, dan menarik yang terjadi sekarang di seluruh dunia ini. Percakapan semakin mengambil tempat di Internet, dan Amerika ingin menjadi bagian dari itu,” kata Judith McHale, wakil menteri Negara untuk diplomasi publik dan urusan publik. “Kami ingin menjangkau orang-orang di mana mereka menghabiskan waktu mereka secara online untuk mendengarkan, untuk menyampaikan pandangan dan nilai-nilai AS, dan berinteraksi sementara kami bekerja untuk memajukan masa depan yang lebih baik dan lebih sejahtera.”

Posting Twitter Departemen Luar Negeri mengawali bentrokan yang meningkat menjadi kekerasan pada hari Senin di Teheran antara polisi Iran dan ribuan orang yang memprotes Presiden Mahmoud Ahmadinejad, yang merupakan protes anti-pemerintah besar pertama sejak terpilihnya Ahmadinejad kembali di bulan Juni 2009.

Puluhan pengunjuk rasa terluka, dan setidaknya satu kematian telah dilaporkan. Saksi mata mengatakan kantor berita kepada Associated Press pada hari Senin bahwa setidaknya tiga demonstran terluka oleh peluru, dan yang lainnya dirawat di rumah sakit setelah dipukuli.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Mike Hammer mengatakan program Twitter pemerintah konsisten dengan diplomasi AS, tetapi menawarkan lebih banyak kontak langsung dengan warga Iran dalam upaya mereka untuk menggulingkan rezim Ahmadinejad.

“Kami ingin memastikan bahwa pandangan kita didengar oleh khalayak Iran, terutama kaum muda,” katanya. “Karena pemadaman media virtual dan pembatasan yang dipaksakan oleh pemerintah Iran, kami sedang mencari cara untuk memastikan posisi kami jelas untuk semua orang Iran.”

Namun, sementara pemerintahan Obama mungkin mencoba untuk membantu kekuatan gelombang demokrasi yang beriak di penjuru Timur Tengah, di keluar saluran diplomatik tradisional dengan penggunaan resmi dari Twitter, Facebook dan media sosial lainnya bisa menjadi bumerang, analis industri mengatakan.

“Pemberontakan ini digerakan secara organik, sehingga secara politik, itu rapuh” bagi pemerintah untuk menambahkan dukungan resmi, kata Zeynep Tufekci, seorang profesor sosiologi di University of Maryland-Baltimore County.

“Mengingat reputasi yang telah dimiliki Amerika Serikat di daerah tersebut, terutama di Iran, saya tidak yakin itu masuk akal untuk mengatakan ‘Kami adalah bagian dari sejarah Anda, biarkan kami bergabung dalam percakapan,” katanya. “Ini seperti gorila 800-pon yang mungkin tidak memiliki efek dimaksudkan untuk mendukung demokrasi. Mungkin itu masuk akal, pada titik ini, untuk mengambil langkah mundur.”

Profesor studi media Fordham University Paul Levinson mengatakan darah kehidupan Twitter “adalah keaslian dan individualitas tweets. Departemen Luar Negeri harus sangat berhati-hati. Jika tweet ini tampil sebagai komunike, mereka akan melawan kekuatan fundamental Twitter, yaitu mendengar langsung dari orang. Ini adalah usaha berisiko. Dan Iran bisa mencela apapun tweet AS sebagai palsu.”
Metal Blogspot

StumpleUpon DiggIt! Del.icio.us Blinklist Yahoo Furl Technorati Simpy Spurl Reddit Google Twitter FaceBook

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright 2011 Metal Blogspot - Template by Kautau Dot Com - Editor premium idwebstore